Masukkan Email Anda untuk GRATIS Update!!
Dapatkan Konten Eksklusif via Inbox...

kenapa harus sekolah
Akhir-akhir ini entah kenapa saya sering memikirkan tentang dunia pendidikan. Iyaa mungkin juga karna saat ini saya baru merasakan seperti apa rasanya ketika berada di dalam sebuah pola pendidikan di perguruan tinggi. Dan saya memutuskan untuk merenungkan dengan membandingkan pengalaman-pengalaman yang pernah saya peroleh selama saya berada di dunia pendidikan sekolahan waktu itu mulai dari saya SD, SMP hingga ke tingkat SMK/SMA. Pada akhirnya saya menemukan sebuah fakta atau kenyataan yang ketika kita masih berada di sekolah tersebut mungkin kita tidak pernah tahu dan belum terlalu memikirkannya.

Karna apa?? Karna menurut saya kita dari dulu hanya terlalu seringnya dihadapkan dengan pandangan-pandangan orangtua bahwa sekolah itu penting. Bagi yang tidak sekolah tidak akan dianggap oleh masyarakat dan ancamannya akan sulit mendapatkan pekerjaan. Bahasa sederhananya secara tidak langsung pikiran anak-anak pada masa sekolahan sudah dikunci dengan pernyataan "Orang yang tidak tamat sekolah tidak akan bisa SUKSES". Pasti sahabat pernah mendengar orangtua bilang kayak gini ke anak-anaknya:
  • Udah belajar aja bagus-bagus,
  • Sekolah dulu yang bener,
  • Kalau bisa dapat nilai bagus dan lulus pasti bisa berhasil,
  • Mau jadi apa kamu kalau gak sekolah??
  • Orang tua capek nyekolahin kamu tahu,
  • Kalau punya ijazah pasti udah gampang nyari kerja,
  • Orang yang gak sekolah itu gak berpendidikan,
  • dll
Dan bandingkan dengan faktanya ketika sang Anak sudah tamat dari sekolah:
  • Yesss, akhirnya saya bebas!!
  • Gak terasa yaa tamat juga akhirnya,
  • Ahirnya saya gak perlu capek lagi ngerjain tugas,
  • Abis ini saya mau ngapain iyaa??
  • Udah berminggu-minggu susah banget nih nyari kerja,
  • Saya gak tahu mau kemana setelah ini,
  • Iyaa gak papalah gaji kecil yang penting dapet kerja,
  • Bro, gimana kabarnya sekarang?? Ada kerjaan??
  • Saya mau nyoba kuliah dulu deh!!
  • Mau kuliah tapi jurusan apa yaa??

Lalu Kenapa Harus Sekolah?

Mungkin benar ada beberapa orang yang bisa langsung berhasil ketika sudah tamat dari SMA atau SMK. Teman saya juga ada yang begitu tamat dari SMK keterima kerja di PLN, PGN, Perusahaan Swasta, Kerja di luar kota, Buruh Pabrik, Bengkel, Toko dll. Tapi coba deh tanya diri kalian masing-masing, apa memang itu target atau keinginan yang mau kita capai setelah bersusah payah menempuh pendidikan dan menghabiskan waktu selama 12 tahun duduk di bangku sekolah?? Saya jawab dengan pasti apa yang kita kerjakan itu kebanyakan belum tentu sesuai dengan apa yang menjadi impian kita dan belum tentu pula apa yang sudah kita pelajari selama di sekolah benar-benar kita pakai dipekerjaan yang saat ini kita jalani.

Ironisnya lagi, bagi yang mengalami kenyataan yang ternyata berbalik 180 derajat dari apa yang dikatakan orangtuanya sejak dulu. Ternyata kehidupan setelah selesai sekolah tidak seperti yang diharapkan. Sehingga banyak siswa yang setelah tamat seperti kehilangan arah dan tujuan. Tidak punya jalan yang ingin ditempuh. Kebingungan dengan jati dirinya sendiri mau dibawa kemana. Hanya bisa pasrah dengan kehidupan dan berjalan layaknya air sungai yang terus menghanyut dengan sendirinya. Waktu terus berlalu dan anehnya masih ada yang sanggup hanya bersantai-santai saja mengharapkan uang dari orangtua, sementara umurnya pun sebenernya udah layak untuk mempunyai penghasilan sendiri. Gak malu apa??

Kalau udah kejadian seperti ini, banyak orangtua yang juga tidak bisa bilang apa-apa lagi. Iyaa mungkin memang seperti inilah kemampuan anak saya. Dan bagi yang ekonomi orangtuanya bagus, tidak ada pilihan lain selain menyuruh dan terkadang pun memaksa anaknya untuk menempuh jenjang pendidikan berikutnya yaitu perkuliahan. Sama seperti pandangan diatas, orang tua menganggap sekolah dulu yang tinggi kelak pasti bisa berhasil. Terus kata mereka lagi, zaman sekarang ijazah SMA itu udah susah cari kerja, berarti minimal anak kita harus punya gelar lulus D3. Dan lebih bagus kalau bisa tamat sampai sarjana atau seterusnya.

Nah, dari pernyataan terakhir ini aja udah kelihatan bahwa faktanya dizaman sekarang ini kerjaan yang bagus itu minimal hanya mau menerima lulusan kuliahan. Kalau dulu iyaa mungkin lulusan SMA dan SMK itu udah keren kali, bisa diandalkan dan gampang diterima kerja. Kenyataanya, waktu terus berputar dan kemajuan pun terus ikut meningkat pula. Bayangkan ditahun-tahun berikutnya gimana kalau gak ada lagi kerjaan yang mau membuka lowongan untuk orang yang hanya bermodalkan ijazah dari sekolahan.

Terus Untuk Apa Kita Sekolah? 

Ini perlu kita pikirkan bukan berarti saya menyuruh sahabat untuk berhenti sekolah atau mengatakan sekolah itu gak penting. Tapi saya mengajak sahabat berpikir sejenak apa yang menjadi alasan kita bersekolah tinggi-tinggi?? Apa yang ingin kita dapat dari sekolah?? Seharusnya kan kita itu mencari ILMU, bukan untuk mencari kerjaan atau gelar. Sekali lagi saya katakan yang utama adalah ILMU!! Tapi sayangnya anak zaman sekarang banyak yang melupakan hal ini. Menuntut ilmu setinggi langit ibaratkan hanya sebatas slogan dalam dunia pendidikan sekolahan. Buktinya, coba saya tanya ilmu apa saja yang bisa sahabat aplikasikan dan manfaatkan untuk kehidupan sahabat hingga saat ini, adakah?? Jarang sekali ada, pasti banyaknya kita udah melupakan. Udah tamat sekolah yaudah tinggalin aja tuh semua pelajaran dan buku-buku sekolah. Yang penting saya bisa kerja.

Padahal, kalau kita udah berilmu kerjaan itu pasti akan ada dimana aja deh dan ijazah maupun gelar itu pun pasti gak akan ada gunanya lagi. Percayalah!! Albert Einstein pun gak punya gelar tapi berhasil menjadi sejarah sepanjang masa bukan harus jadi sarjana dulu. Karna apa?? Dia punya ilmu yang orang lain tidak bisa pelajari dizamannya. Gak usah saya sebutin satu per satu udah banyak contoh yang lain. Nah, sayangnya banyak siswa yang terlena dengan pola belajar disekolahan.

Untuk Apa dapat nilai A di Sekolah?

Perlu kita ketahui sahabat, ilmu yang baik itu adalah ilmu yang bisa kita terapkan dalam kehidupan kita bukan sebatas ilmu yang bisa dapetin nilai A atau 100 dari guru maupun dosen kita. Ilmu yang bermanfaat lah istilahnya. Bayangkan kita seringnya malah mendapatkan ilmu yang bener-bener bermanfaat untuk diri kita itu dari luar pelajaran sekolah atau kehidupan sehari-hari. Contoh, belajar naik sepeda motor, pandai main gitar dan piano, berenang, membuat masakan enak, pandai baca Al-Quran, bisa buat lagu dan pandai nyanyi, bisa lancar bahasa Inggris. Apa semua itu bisa kita dapat hanya dengan duduk-duduk di kelas?? Gak mungkin bisa lah, mana pernah itu masuk dalam kurikulum pelajaran di kelas. Penting gak tuh untuk kita kuasai ilmunya?? Sangat penting bahkan. Mau jadi apa kalau kita gak punya keahlian atau keterampilan yang bisa diandalkan??

Bandingkan, kalau misal kita gak bisa nguasai ilmu matematika yang tinggi, dikehidupan yang sebenarnya toh anak kecil pun udah pande nghitung uang jajan. Gak pande pelajaran fisika di sekolah, toh kita juga bisa ngira-ngira waktu dan kecepatan yang kita butuhkan untuk bisa sampai di suatu tempat. Nilai Bahasa Indonesia rendah, toh diluar kita tetep aman-aman aja tuh komunikasi sama orang. Gak pande baca peta geografi, sekarang bisa kok liat google maps atau GPS. Malah orang yang pandai Agama sekalipun ditempahnya itu bukan di sekolah, tapi karna dia sering gabung di pengajian dan rajin ke masjid dengerin ceramah.

Sekolah Kebanyakan TEORI

Siswa biasanya terlalu banyak diajarkan teori di atas kertas!! Ujung-ujungnya cepat lupa dengan tuh ilmu yang diajari. Hilang catatan hilanglah segalanya. Dan yang diajarkan pun hanya sebatas yang ada pada kurikulum atau buku pelajaran (diktat). Sehingga hanya siswa yang sejalan dengan cerita di buku dan pikiran guru/dosennya lah yang akan dianggap pintar di kelas. Karna faktanya guru hanya akan mudah memberikan nilai A kepada siswa yang alur pikirnya sama dengan apa yang ingin dia ajarkan dan ada di buku. Bahkan sekalipun itu salah, gak bermanfaat untuk kehidupan siswanya atau mungkin gak disukai oleh siswa-siswanya. Rasanya ini MAKSA kepentingan sepihak namanya. Dan ini memang saya dapat dari pengalaman saya pribadi.

Fakta tentang Sekolah Indonesia

Melalui tulisan ini saya hanya ingin mengajak sahabat untuk mau membuka hati dan pikiran sedikit saja, untuk melihat kenyataan sebenarnya di zaman sekarang ini tuh seperti apa?? Sudahkah kita berada di jalan yang tepat dengan pilihan kita?? Jangan sampai kita terlena menjadi siswa ataupun mahasiswa yang berada di sebuah zona nyaman dunia pendidikan. Saya sering mendapat dan memperhatikan teman-teman yang sangat sibuk dan serius dengan sekolah atau kuliahnya menjadi lupa diri. Iyaa, mereka lupa diri untuk TUMBUH. Mereka hanya mengejar apa yang diajarkan oleh sekolah. Ketika bisa mengerjakan soal sudah merasa pintar, ketika mendapat peringkat dan nilai bagus sudah merasa bangga dan puas. Disisi lain, sudahkah kita memperkaya pengetahuan dan kemampuan kita yang sesungguhnya?? Misal nih, sahabat minatnya dengan fotography. Karna disekolah gak pernah ada pelajaran fotography, sahabat jadi gak pernah lagi mempelajari hal itu. Yang dipelajari matematika terus!! Inilah yang membuat kita lupa diri.

Ilmu bukan sebatas di Sekolah

Coba perhatikan kenapa hanya sedikit orang yang sukses di bidang dan passionnya diluar sana?? Musisi handal, Fotographer profesional, Pengusaha sukses, Penyanyi terkenal, Juru Masak, Ahli desain, hingga seorang Pemimpin perusahaan sekalipun. Jawabnya bukan karena itu sudah bakat dan takdir mereka. Tapi karena hanya mereka lah yang terus memperjuangkan bakat mereka hingga akhirnya menjadi sebuah takdir yang mereka terima. Dan itu pun bisa terjadi karna sekolah memang tidak pernah mengajarkan mereka tentang bakat tersebut. Kalaulah sekolah ngajarin bakat itu, tentu akan banyak orang yang menjadi sukses dengan bidang dan passion yang sama. Lalu, dimasa depan sekolah perannya dimana??

Akhirnya, kita yang ngakunya berpendidikan seharusnya bisa membuat kesimpulan bahwa KEBANYAKAN:
  1. Sekolah hanya bisa mempersiapkan apa yang mereka tahu dan apa yang bisa mereka ajarkan kepada setiap siswanya.
  2. Sekolah tidak pernah mau tahu masa depan setiap siswanya. Kalau mau tahu kenapa coba gak ngajarin apa yang menjadi bakat siswa.
  3. Sekolah itu merusak dan melupakan kreatifitas siswa. Sering terjadi sekolah terus membatasi kemampuan siswa dengan sebatas nilai dan harus mau mengerjakan sesuai dengan apa yang sudah menjadi ketentuan.
  4. Sekolah ternyata hanya suka memberi harapan palsu tentang masa depan dan dunia kerja. Ini sering dijadikan bahan untuk mempromosikan sekolah saja.
  5. Tampaknya sekolah hanya mementingkan kemakmuran institusi itu sendiri ketimbang kemakmuran masa depan siswanya yang sudah lulus.

Baik VS Buruk Dunia Sekolah

Tapi, walaupun demikian kita pasti tidak bisa atau sulit lah untuk bisa merubah pola dan sistem yang sudah menjadi ketetepan pemerintah seperti itu. Juga bukan berarti pun semuanya buruk dan harus dirubah keseluruhan. Saya pribadi lebih suka mengambil hikmah atau berpikir yang baiknya saja. Karna saya berprinsip seburuk-buruk apapun keadaan yang kita alami pasti ada sisi kebaikan yang belum kita ketahui. Temukan saja hal itu!! Contohnya, dari sekolah yang bisa saya dapatkan adalah:
  • Tentang kepribadian yang baik,
  • Melatih disiplin diri,
  • Mengenal pola pikir banyak orang,
  • Bisa mempelajari situasi dan kondisi,
  • Memperluas jaringan pertemanan,
  • Mengetahui hal yang belum kita ketahui,
  • Melatih berani berbicara, percaya diri dan bisa memimpin,
  • Pengalaman berkompetisi,
  • Mendapatkan beasiswa,
  • Intinya iyaa menempah jati diri lah!! :-D
Mantep kan manfaatnya?? Nah, cuman jangan cepat bangga juga yaaa karna terkadang masih banyak juga yang malah belum bisa dapetin apa-apa seperti diatas saya sebutkan dan tanpa disadari malah dapetin dampak buruknya aja, seperti:
  • Kepribadian anak alay,
  • Ngomong suka-suka,
  • Gak bisa menjadi pemimpin,
  • Belum bisa bicara didepan banyak orang / gak percaya diri,
  • Hidupnya cuman malas-malasan,
  • Gak jujur sama diri sendiri karna biasa nyontek,
  • Berani ngelawan orang yang lebih tua,
  • Cuman menghabiskan uang orangtua,
  • Belum bisa nentukan arah tujuan hidup,
  • Cuman mau senang-senang bareng teman,
  • Merusak jati diri dengan pergaulan bebas!!
Gimana?? Gak nyesel apa capek-capek sekolah toh malah dapetnya cuman keburukan untuk diri kita sendiri. Sekolah gak akan pernah mau tahu tentang hal buruk ini!! Yang dibanggakan hanya kalau siswanya baik saja. Sadar lah kawan, lihatlah kehidupan yang sebenarnya lebih keras dari apa yang kita bayangkan saat disekolahan.

Sebelum mengakhiri saran saya, bagi sahabat yang masih berada di dunia pendidikan, iyaa tetaplah bersekolah dan berkuliah tapi ingat, intinya kita harus mengutamakan bidang apa yang benar-benar kita suka dan minati kemudian terus kembangkan apa yang kita inginkan tersebut. Bagi pembaca yang saat ini mungkin sudah menjadi orangtua, saya mohon maaf kalau ada perkataan diatas yang sudah menyinggung. Saya mengerti setiap orangtua pasti hanya menginginkan agar anaknya bisa menjadi orang yang SUKSES dimasa depan. Tapi ingatlah sebaiknya kita itu hanya perlu terus mendukung bidang apa yang menjadi passion sang anak saat ini, dan kalau bisa bantu mereka untuk menemukannya lalu cukup biarkan saja mereka mendapatkan kemampuan dari situ jangan dipaksakan. Gak pintar di sekolahan belum tentu dia bodoh di dalam kehidupan yang sebenarnya, bukan??

Lihatlah wajah-wajah berikut ini, masa depan mereka ternyata bisa SUKSES luar biasa dan dikenal banyak orang. Mereka kebanyakan mendapatkannya bukan karena SEKOLAH, tapi karena PASSION mereka sendiri dan buktinya merekalah yang menjadi SEJARAH!!!


Sekian dari saya, sekali lagi pikirkan "What do you want to be in the future??"
Semangat Berkarya!! Ayo Berbagi..
14 komentar untuk "Kenapa Harus Sekolah?"

Silahkan berikan tanggapan yang baik yaa!
Belakangan ini blog Chaidir's Web sering diserang SPAM!!
Jadi, mulai sekarang komentar saya batasi untuk pengguna terdaftar saja. Anonymous dilarang nitip komentar. ^_^

  1. Yup, sampai sejauh ini, aku baru bisa berpikir, selama aku sekolah selama itu, ilmu apa yang bisa aku manfaatkan untuk orang lain. Kenapa selalu mengejar nilai dan bukannya kualitas diri?

    beribu pertanyaan yang sering diabaikan karena terlalu menggantungkan diri pada orangtua. -_-

    ReplyDelete
  2. iyaa bener mbak,,
    kbnyakan emg kta yg udah lulus dari pndidikn di Sekolah lah baru bisa sadar dn paham..

    Makanya, ini perlu kta sampaikan atau sekedar ingetin yg lain.. :D

    ReplyDelete
  3. Iya, terlalu banyak orang yang mencari kenapa aku harus sekolah dan kenapa saya harus sekolah di google... Jawabannya ya memang tidak harus.. ya kan?
    Hei ngomong-ngomong judul postingmu sama dengan judul posting saya dir.. coba search di google

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bg.. sangat disayangkan banyak orang yang sekolah tapi dirinya sendiri sebenarnya juga gak tahu kenapa dia sekolah.. untup apa seperti gak ada tujuan jelas..

      Waah,, tulisan punya abg udah di halaman pertama yaa?? ^_^ heheh

      Delete
  4. sekolah itu memang penting, akan tetapi lebih penting lagi jika kita mampu mengeksploitasi apa yg kita pelajari dari sekolah.
    tapi sayangnya, skrg sekolah ibarat berangkat-duduk-pulang-dst.

    Salam kenal kak, Mengapa Pendidikan Indonesia Sulit Maju? => http://indoworld.blogspot.com/2013/09/mengapa-pendidikan-indonesia-sulit-maju.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia kalau udah paham jangan sampai kita terus-terusan ikut dan terjerumus dalam pola yang salah!! Sekalipun kita mesti sekolah, tetep ingat kita yang mengemudikan arah dan tujuan kita mau jadi seperti apa dan apa yang mau kita dapat... ^_^

      Salam kenal jga..

      Delete
  5. sekolah, bukan karena sekolah.
    sistim pendidikan yang harus berbenah........
    lebih enjoy jika ikut komunitas belajar, lebih fleksibel....
    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya komunitas belajar seperti itu masih sering diremehkan yaa..
      Orang-orang lebih bangga duduk di pendidikan formal.. o.O

      Salam Persabatan Mas Nurhady Muhammad

      Delete
  6. Sekolah itu menurut saya satu dari sekian media untuk mencari ilmu mas.. Dalam pencinta alam sekolah itu ibarat survival kit yang kita jadikan sebagai alat pendukung untuk bertahan hidup saat di hutan. Jadi terserah pelaku hendak melakukan improvisasi untuk bertahan hidup di hutan nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantep Mas.. bener juga yaaa.. n_n
      Intinya semua itu kembali ke diri masing-masing aja yaa Mas. Syukur-syukur kalau setiap pelajar punya kesadaran diri yang kuat, jadi bisa lebih bermanfaat. Begitu juga dengan pengajar.

      Delete
  7. Pendidikan membentuk pola pikir, sekaligus meningkatkan derajat karena orang yang berilmu akan ditingkatkan derajatnya. Ini dalam artian benar2 menuntut ilmu. Lain halnya bila sekolah hanya main2 (banyak yang main2). dan tuntutan bagi seorang pengajar tentunya juga mengenali potensi murid serta menjelaskan terapan ilmu dalam dunia kerja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali itu Mas.. yang paling penting dari pendidikan sebenarnya iyaa itu membentuk karakter dan pola pikir. Hanya saja masih banyak kenyataannya pelajar2 yang gak paham betul dengan manfaat ini. Kalau gak bisa membatasi diri, yang ada malah bisa terbentuk karakter dan pola pikir yang tidak baik juga. Saya perhatikan hanya sedikit pula pengajar yang peduli. :-D

      Delete
  8. sekolah cukup sma saja,. selanjutnya kembangkanlah diri di kehidupan sebenarnya,. lanjutkan ke jenjang kuliah jika memang benar benar diperlukan untuk menunjang di kehidupan yang sebenarnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuups setuju dengan Mas Agus Salim..
      Yg paling penting kita bisa berguna di kehidupan yang sebenarnya!! ^_^

      Delete