Hai, sahabat kali ini saya ingin membuat tulisan yang sedikit berbeda dari tulisan yang sebelumnya pernah saya posting di Jurnal Precious. OPINI. Kayaknya ini bakal jadi tulisan pertama saya yang mengusung kategori opini. Tapi walaupun demikian tetap saya kemas dengan khas dari kategori cerita dan psikologi yang artinya tulisan ini juga berasal dari pengalaman pribadi saya langsung. Intinya bukan mengada-ada yaa. Yuuk langsung aja deh ke topik.

Berhubung ini masih bulan Mei, rasanya masih belum terlambat kalau saya membuat opini yang bertemakan tentang Dunia Pendidikan khususnya di Indonesia. Karna awal bulan lalu tepatnya 2 Mei kemarin kan kita baru aja tuh memperingati Hari Pendidikan Nasional. Dan sebelumnya pun saya juga sudah membuat artikel terkait yaitu Peringatan HARDIKNAS 2013, yang belum lihat boleh silahkan dibaca dulu.

Saya sebenarnya pengen mereview kembali saja bagaimana sih sebenarnya dunia pendidikan yang selama ini sudah saya jalani mulai dari SD, SMP dan sampai ke tingkat SMA/SMK. Iyaa dulu saya memang tidak sempat merasakan dunia pendidikan di tingkat Taman Kanak-Kanak (TK). Tapi, saya ingat sekali dulu ketika saya berumur 6 tahun saya sudah punya keinginan sendiri untuk masuk ke Sekolah Dasar. Mungkin karna saya sering melihat kakak saya bersekolah, jadi hasrat pengen ikut-ikutan itu pun muncul. Cuman sayangnya karna wajah manja dan lugu saya waktu itu, saya malah gak keterima alasannya saya masih terlalu kecil untuk masuk SD. Terakhir, jadilah saya masuk SD pas udah umur 7 tahun. Ini yang terkadang sampai saat ini sering membuat saya kesal. Karna kalau dibandingin dengan teman-teman se-angkatan saya jadinya sering dianggap ketuaan 1 tahun deh. -___-

Nah, yang membuat saya heran sebaliknya berbeda sekali dengan yang sekarang. Saya perhatikan kok sekarang malah kebanyakan anak yang umuran 6 tahun udah bisa masuk SD kelas 1. Malah ada yang umur 5 tahun bahkan 4 tahun pun ada. Wadhuuuh??? Kok bisa? Buktinya coba deh lihat anak SD sekarang rata-rata masih kecik-kecik semua badannya. Kadang kedean tas daripada orangnya sob, pernah lihat gak?? Kalau jaman dulu, yang kecik-kecik memang ada tapi minoritas lah.

Saya sempet iri dengan anak-anak sekarang ini. Dan makin menambah kekesalan saya pada Kepala Sekolah salah satu Perguruan Swasta waktu itu. Tapi, sebenarnya memang ada benarnya juga alasan Bapak itu sehingga melarang saya untuk pending dulu masuk sekolah. Kalau dilihat dari segi psikologi mungkin dengan umur yang dibawah 6 tahun kita memang masih belum siap untuk menerima pelajaran-pelajaran yang menuntut keseriusan. Karna seperti kita ketahui bahwa umuran yang segitu kan wajarnya adalah masih untuk masa bermain. Trus, kalau kita paksain untuk belajar kan gak bener juga tuh namanya.

Hal ini sebenarnya gak boleh dianggap sepele oleh orangtua-orangtua yang membiarkan anaknya masuk SD sebelum umur yang tepat. Jangan-jangan yang ada malah orangtuanya emang gak mau tahu kali yaa?? Hahaha.. gawat tuh!! Saya emang sempet mikir kayak gitu pas ngelihat kejadian seperti kasus yang diatas terjadi di lingkungan saya. Malah kejadian serupa terjadi di lingkungan saudara saya sendiri. Terus, kalau saya perhatikan kebanyakan emang menurut saya yaa orangtuanya emang rada-rada kurang perduli tuk ngurusin anaknya. Kalau lah si anak dimasukkan SD kan jadi lebih bebas orangtuanya karna dari mulai pagi sampai siang si anak ada di sekolah dan gak perlu repot-repot lagi deh tuk diurusin. Waaah,, kalau alasan seperti ini rasanya kejam bener yaa. Emang sekolah tempat penitipan anak apa??

Sebenarnya pasti banyak faktor-faktor lain yang mendasari orangtua membiarkan anaknya masuk sekolah lebih cepat. Ada yang bilang karna anak sekarang itu pertumbuhannya udah lebih cepat dibandingkan anak-anak dulu. Mungkin pengaruh dari perkembangan teknologi zaman sekarang. Tapi kalau menurut saya, banyak tuh anak-anak SD sekarang yang udah sampai kelas 3 juga belum bisa membaca lancar, menulis dengan baik dan benar apalagi menghitung. Kalau emang pertumbuhannya bagus, pasti donk kemampuan si anak juga sudah bisa diandalkan. Nah, kalau ternyata gak bisa juga jadi tuk apa dimasukin sekolah?? Saya aja dulu kelas 1 udah bisa lancar tuh membaca dan menulis. #cieleh.. sombong awak yaa?? Heghegheg..

Terlepas dari faktor-faktor tersebut yang saya juga gak tahu banyak lah kenapa yang begituan bisa sampai terjadi. Coba deh sama-sama kita pikirkan, sebenarnya apa sih yang mengharuskan kita tuh sekolah?? Kenapa sih kita mau menghabiskan waktu kita selama 12 tahun untuk berada di bangku persekolahan?? Bayangkan bukan main tuh lamanya. Belum lagi biaya yang diperlukan untuk bisa melewati itu semua. Bukan murah cuuiyy!! Pernah gak kita nghitung kira-kira berapa tuh biaya yang dibutuhkan untuk menyekolahkan 1 orang anak sampai dengan 12 tahun?? Pasti belum pernah kan?? Iyaa sama, saya sendiri juga belum pernah nyoba hitung sih. #jleb. Hihihihi..

Yang pasti mahal lah. Menurut saya waktu 12 tahun dengan sejumlah biaya yang udah kita habiskan, itu merupakan sebuah investasi yang cukup besar. Udah bisa buat rumah atau beli kendaraan mewah kali yaa. Nah, makanya sangat disayangkan sekali kalau itu semua harus berlalu dengan sia-sia sob. Ini permasalahan yang serius dan harus dipertimbangkan dari awal kita start. Ibaratkan kita itu dikasih penawaran dari seorang agent property untuk membeli rumah dengan biaya kredit selama 12 tahun. Apa mungkin kita sembarangan untuk mengambilnya?? Apa mungkin kita cuman bisa beralasan sekedar ikut-ikut karna orang lain juga ngambil tawaran itu?? Apa mungkin kita bisa jalaninya karna dengan paksaan dan bukan atas kemauan serta kemampuan yang kita miliki?? Jawabnya pasti IMPOSSIBLE. #apaantuh?? -,- (garok-garok kepala)

Kembali ke persoalan kasus yang tadi, kalau lah setiap anak yang masuk sekolah itu berdasarkan paksaan orangtua yang mau cepat-cepat menyekolahkan anaknya. Atau karna supaya ikut-ikut trend disekitar, lihat tetangga anaknya udah sekolah kita ikut-ikutan sekolahin anak juga. Tanpa membuat pertimbangan sama sekali mulai dari segi psikologis si anak, kemampuan ekonomi, dan hasil yang didapat untuk kemampuan si anak kelak. Itu sama saja namanya dengan membuang-buang waktu dan kesempatan emas untuk di masa depan si anak. Menurut saya anak yang terlalu dini dihadapkan dengan dunia pendidikan juga kurang bagus.

Pertama, si anak jadi kehilangan masa bermainnya. Makanya jangan heran kalau si anak ketika di sekolah bukannya belajar malah hanya untuk bermain-mainnya. Dampaknya si anak jadi bandel dan melawan guru juga sampai melawan orangtua. Iyaa iyaalah, orang gue masih mau main-main kok dipaksa-paksa untuk belajar sih?? Kedua, si anak belum tentu bisa sepenuhnya menerima pelajaran dengan baik. Yang ada malah si anak menjadi lebih cepat bosan dipertengahan jalan pendidikannya. Dan hasil dari pendidikan itu pun malah jadi gak jelas dan gak didapat dengan maksimal. Pihak sekolah yaa mana mau tahu dengan hasil akhir ilmu yang didapat oleh setiap siswanya. Yang penting duit sekolah ngalir. Belum lagi masalah kalau keadaan ekonomi keluarga yang pas-pasan. Bisa-bisa si anak malah putus sekolah deh jadinya.

Sebenarnya, padahal masih ada alternatif lain yang bisa diambil oleh orangtua. Yaitu memasukkan si anak ke PAUD atau TK. Karna menurut sepengetahuan saya yang sedikit ini, disitu si anak lebih banyak dibiarkan untuk bermain yang diantara permainan diselengi dengan belajar. Mungkin untuk kasus ini, alternatif PAUD atau TK adalah pilihan yang tepat jika memang orangtua sudah tidak sanggup lagi membimbing si anak. Atau karna memang bingung mau menyalurkan kemampuan si anak. Tapi dalam hal ini, karna saya sendiri belum pernah merasakan dua alternatif itu, iyaa saya gak bisa kasih pandangan lebih luas.

Dan belum lagi bicara soal pelajaran yang diberikan tingkat SD zaman sekarang dengan yang dulu. Udah beda! Anak sekarang dituntut dengan mata pelajaran yang lebih banyak. Kalau dipikir untuk beberapa aja kalau tuh anak bisa dapet ilmunya kan udah syukur. Takutnya dikasih banyak yang ada si anak malah kelenger atau gak ketelen sama sekali tuh ilmu. Kan sayang! Belum lagi tas yang dibawa jadi semakin berat dengan buku-buku. Apa gak makin pendek ntar anak SD zaman sekarang. Ditambah lagi dengan PR2 yang dikasih ke anak. Udah pasti lah si Anak belum tentu mau ngerjain. Mending main-main di rumah ketimbang ngerjain PR. Ini gak bisa disalahin si anaknya karna emang udah nalurinya pengen main yaa gimana??

Pada intinya, setiap orangtua pasti hanya ingin supaya anaknya bisa pintar dan berhasil kelak setelah tamat dari pendidikan. Tapi apakah si anak yang masih kecil itu memang sudah bisa menerima dan menjalaninya?? Masih mending kalau kita sebagai orangtua memberikan bimbingan dan arahan untuk si anak. Ini contoh bagi orangtua yang masih peduli. Kalau yang gak peduli gimana tuh nasib si anak jadinya?? Kalau saya dulu sih Alhamdulilah orangtua saya masih peduli lah dan setiap dirumah mau mengajarkan saya jadi setidaknya saya tidak sampai melenceng dari jalur yang memang seharusnya saya jalani. Saya bisa membaca dulunya juga karna emang kemauan saya sendiri untuk belajar dan berlatih di rumah bersama orangtua saya.

Terlepas dari itu semua, yang paling penting dan mendasar sebenarnya adalah keinginan untuk belajar. Itu dulu sebenarnya yang mesti ditumbuhkan dan dimunculkan kepada si anak. Jika sudah ada keinginan si anak juga harus benar-benar termotivasi menjalankan keinginannya untuk belajar tersebut bukan karna paksaan dari orangtua maupun tuntutan dari pihak sekolah. Kemudian, barulah peran sebagai orangtua dituntut untuk terus mengawasi perkembangan anak di dunia pendidikan. Mulai dari mengawasi antara waktu belajar dan bermainnya. Sebenarnya untuk anak-anak yang masih di tingkat SD kita tidak perlu terlalu memaksakan dia supaya mau belajar serius-serius amat. Karna emang pada masa itu si anak kan sangat membutuhkan masa bermain. Kita gak boleh sampai melupakan hal itu. Jadi, yang perlu dilakukan adalah membiarkan si anak bermain tapi juga sambil belajar. Istilahnya ‘Bermain sambil Belajar’. Itu baru bener dan jempol bagi setiap orangtua yang bisa menerapkan itu pada anaknya. Dan saya jamin si anak akan terpacu baik dari segi kreatifitas, imajinasi, dan daya tangkapnya terhadap suatu pelajaran. Pola seperti ini lah yang bisa menciptakan anak yang cerdas. Dan Alhamdulillah, dulu semasa SD saya sempet juga merasakan gimana menjadi siswa yang berpresatasi yaitu seteleah saya berhasil mendapat Medali Perak sebagai Juara Kedua Olimpiade Matematika tk SD se-Kabupaten Belawan. Kemudian mendapat Piala bersama dua orang teman saya Haris Siswanto dan Latifah setelah berhasil meraih Juara Ketiga Lomba Cerdas Cermat Al-Washliyah Belawan.

Lalu bagaimana dengan Sahabat?? Apakah pernah mengalami kejadian yang sama?? Yuuk kita saling share lewat kotak komentar dibawah yaa.. Iyaa, Mudah-mudahan lah sedikit banyak tulisan ini bisa bermanfaat. Dalam hal ini saya pun hanya berbicara soal pandangan saya dalam konteks “Anak yang terlalu dini masuk SD”. Sebenarnya masih ada lagi yang lain, semoga aja lah saya bisa rajin untuk menuangkannya ke dalam tulisan berikutnya dilain kesempatan. So, tetap follow up Jurnal Precious yaa sob!!

Ilustrasi gambar dari mbah Google.

Semangad Berkarya Untuk Negeri!!
Salam Precious, Sahabat!!

14 Komentar pada tulisan

Berikan Tanggapan atau Komentar

Sudah baca tulisan saya diatas sampai selesai, kan?
Kalau begitu silahkan berikan tanggapan yang baik yaa! ^_^
Setiap komentar dari sahabat bisa menambah semangat saya untuk terus berkarya melalui blog ini.

Jika Anda suka blog ini HARAP matikan plugin AdBlock Anda! KLIK CARANYA
Hello. Add your message here.
Read more:
Kegiatan PORSENI 2013, Ikut Cabang Pencak Silat Merpati Putih
Memasang Emoticon WhatsApp di Blogspot
Close