cover-facebook-2015

Apa yang sahabat bayangkan ketika saya menyebutkan dua kata pada judul diatas?? Yang jelas pasti sudah gak asing lagi kan?? Dan saya yakin yang baca pasti udah langsung punya jawaban persepsi masing-masing. Dizaman teknologi sekarang ini udah gak mungkin lah kita gak kenal dengan yang namanya Google dan Gramedia.

Kalau sahabat pengen tahu lebih jelasnya tentang sejarah dari kedua kata tersebut silahkan sahabat searching aja dulu melalui intenet. Nah, dari sini saja sudah ketahuan kebiasaan anak zaman sekarang kalau mau tahu apa aja udah gampang banget kan?? Apa-apa aja yang kita ingin pelajari dan cari tahu bisa kita dapatkan dengan mudah walaupun kita gak bisa dapetin seorang guru ahli yang sudi dan rela mengajarin kita. Akhirnya, dengan kemauan pun kita bisa belajar secara OTODIDAK.

Lah, apa lagi tuuh?? Makanan yaa?? Hehehe.. Bukan-bukan!! Otodidak itu artinya Belajar Sendiri. Sekarang ini, dengan kemajuan teknologi dan perkembangan yang semakin pesat bukan tidak mungkin seseorang bisa memiliki sebuah keahlian dan keterampilan hanya dengan mengandalkan kemampuannya secara OTODIDAK. Bahkan jika orang tersebut mau lebih bersungguh-sungguh lagi mengembangkan kemampuannya tersebut, maka gak heran lagi lah jika tuh orang pun akhirnya bisa mencapai kesuksesan dalam hidupnya. Ada?? Pasti ada!! Contoh dekatnya para yang bermodalkan pengetahuan dan pengalaman seadanya toh bisa juga menghasilkan karya sampai menjadi sebuah Buku atau Novel, hingga masuk TV dan terkenal jadi pembicara pun ada. Begitu juga dengan bidang lain, seperti pemain musik, pengusaha, ahli desain, pembuat software, dan lainnya sudah banyak yang bisa berhasil hanya dengan modal otodidak saja. Walaupun prosesnya tidak akan secepat orang yang belajarnya dari sebuah institusi, akademi atau punya guru pribadi.

Saya sendiri pun juga termasuk orang yang sering seperti itu. Saya suka mencari ilmu yang ingin saya ketahui atau semacam keterampilan baru yang belum saya kuasai dan kemudian mempelajarinya secara otodidak. Beberapa minggu lalu salah satu contoh hasil karya yang berhasil saya buat secara otodidak (sendirian) adalah Boneka Danboo, silahkan diklik aja bagi yang pengen lihat hasilnya. Makanya saya pun sampai mau kepikiran untuk membuat tulisan seperti ini. Karna di web pribadi ini pun pasalnya saya hanya akan mau menuliskan apa yang memang sudah terbukti saya alami dalam kehidupan sehari-hari.

Cak bentar, ngomong udah panjang kali lebar gini terus apa hubungannya dengan judul diatas dir?? Yuupzt, pertanyaan yang bagus sekali!! Boleh tepuk tangan dulu deh. Hehehe..

Oke, kita kembali ke topik!! Jadi, kalau menurut saya untuk bisa belajar secara otodidak itu tentu kita butuh sumber pengetahuan, bukan?? Iyaa jelas pasti itu hukumnya. Kalau gak mau belajar dari mana lagi coba?? Ceritanya nih udah gak ada guru, gak bisa ikut pelatihan, akademi atau institusi pendidikan. Mau gak mau jadinya iyaa kita sendiri yang harus mau mencari sumber pengetahuan itu. Untuk saat ini, Google dan Gramedia adalah jawaban yang paling tepat (inilah yang saya maksud dari tulisan ini) alasannya karna keduanya sama-sama siap memberikan segala pengetahuan yang kita inginkan untuk dipelajari secara otodidak kapan saja dan dimana saja.

Btw, saya kok macam promosi produk pulak nih jadinya yaa?? (Yang punya BRAND aja cuek) Tapi bukan itu maksud saya! Saya cuman mau sedikit cerita tentang pengalaman saya aja nih, selama mencoba otodidak mempelajari berbagai hal. Dan memberikan sedikit gambaran kepada teman-teman saya diluar sana yang mungkin rada-rada ogah dan masih malas untuk belajar dengan model seperti ini. Karna saya jamin pasti masih banyak diluar sana yang tahunya belajar cuman dari sekolah atau kuliahan doank. Bener kan??

  1. Google
    Saya sudah mulai sering memanfaatkan jasa mesin pencari ini dulu sejak mulai masih di SMP kelas 3. Awalnya waktu itu iyaa karna mau nyari tugas dari pelajaran Teknologi Informasi dan Komputer. Baru kemudian lama kelamaan sampai di SMK saya semakin sering menggunakan Mbah Google ini (panggilan akrabnya). Kenapa Google?? Jelas ini pertanyaan yang aneh. Karna pastilah kita semua sudah pada tahu bahwa google saat ini selalu menjadi andalan setiap orang untuk mencari suatu informasi dari internet. Google adalah mesin pencari yang menghubungkan kita kepada sumber-sumber pengetahuan dari seluruh tempat dimana aja yang ada di dunia maya. Dari Google ini lah kita dipertemukan dengan halaman yang ada di Blog atau Website seseorang yang didalamnya terdapat pengetahuan yang kita inginkan. Youtube dan Gmail juga merupakan salah satu produk dari Google dan bahkan masih banyak yang lainnya, seperti Google Translate, dan Google Maps. Waah, rasanya udah lengkap banget deh Mbah Google ini menyediakan informasi untuk kita-kita yang haus akan ilmu dan pengetahuan.
  2. Gramedia
    Saya gak ingat pasti kapan waktu itu pertama kali saya mengenal Gramedia ini. Yang saya inget dulu pas saya pertama kali dateng ke Gramedia saya tuh bukannya mau beli buku, tapi malah cuman sekedar mau lihat-lihat dan baca buku yang saya suka aja. Kan lumayan GRATIS bro!! Udah itu tempatnya pun enak dan nyaman gitu lah, beda sama perpustakan-perpustakan yang cendrung JADOELnya kebangetan. Apalagi kebiasaan di Gramedia itu dan yang menjadi ciri khasnya banget adalah sering memutar lagu-lagu klasik atau lagu yang pas didengerin untuk sambil baca buku. Gramedia menurut saya adalah salah satu toko buku yang paling populer saat ini. Buku-buku disana juga selalu update pasti selalu ada aja buku terbaru. Dan mungkin itu lah yang membuat banyak orang yang mau mampir kesana mulai dari hanya berkujung sampai beli buku beneran, belum lagi soal kenyamanan, fasilitas dan kegiatan pameran buku dihari-hari tertentu yang diadakan pihak Gramedia. Sehingga tak heran lah para penerbit buku mau terus berlangganan untuk memasarkan buku-buku terbaru disini. Bagi saya Gramedia adalah tempat favorit kedua untuk mencari pengetahuan karna memang selalu lengkap menyediakan buku-buku berisikan informasi, ilmu dan pengetahuan yang ingin saya pelajari.

Jadi, bisa dibilang Google dan Gramedia ini sama-sama merupakan sumber pengetahuan yang lengkap dan terbuka untuk siapa aja mulai dari yang hanya bermodal pulsa modem atau untuk yang cuman bermodal ongkos pulang balik dari rumah. Keduanya sangat mengerti dengan kondisi orang-orang yang mengharapkan paket modal HEMAT. Apalagi kalangan mahasiswa. Hehehe.. Ketahuan deh saya!!

Tapi disamping itu, sebenarnya ada juga yang membuat saya sedikit kesal dengan dua sumber pengetahuan ini. Disamping kelebihannya yang banyak seperti yang udah saya ungkapkan diatas tadi, berikut ini pengalaman yang saya peroleh bersama mereka berdua yang terkadang juga ngeselin. Apa aja itu?? Baca nih:

  1. Google
    Mungkin karna saking pintarnya kali yaa sampai ada sebagian orang yang terkadang memanfaatkan fitur search enginge ini malah hanya untuk kepentingan komersial pribadinya aja. Dan mengabaikan fungsi dari search engine yang sesungguhnya. Udah jelas kan search engine itu kan dipakai untuk menampilkan informasi yang sesuai dengan apa yang dicari seseorang. Karna inilah yang kemarin sempet pernah saya alamin pas ada mau nyari-nyari di Google, eeh malah ketemunya sama informasi atau halaman yang gak sesuai.

    Misalnya nih, kita ingin mencari “Cara menggemukkan badan”, tentu kita akan berpikir yang akan ditampilkan nanti pastilah blog atau halaman dengan konten yang isinya sesuai dengan yang kita harapkan. Tapi, anehnya ketika saya udah masuk ke halaman situs atau blog yang tampil di pencarian tadi, ternyata isi artikelnya malah gak sesuai pulak tuh. Ada yang cuman kebanyakan nampilin iklan-iklan atau halaman yang gak jelas lah. Kan ngeselin banget nih kejadian kayak beginian. Gak enaknya lagi saya pernah malah masuk ke blog orang yang mirip seperti pencarian juga, yang tampil disitu “keyword gak ada ditemukan” katanya gitu pulak!! Waah, parah nih kok bisa-bisanya lah saya diarahin kesini sama mbah Google. Terakhir, iyaa pantaslah gak jarang hanya sebagian orang-orang yang bersabar yang pada akhirnya bisa nemuin artikel yang pas dengan yang mau dicarinya. Selebihnya karna kebingungan dan gak sabar mutusin tuk gak jadi nyari deh.

  2. Gramedia
    Nah, kejadian kalau di gramedia ini sering terjadinya kalau kita lagi memang gak bermodalkan uang untuk beli buku. Hehehe.. Kasihan kali yaa!! Jadi, emang udah pasang niat dari awal cuman pengen sekedar cuci mata atau numpang baca buku mahal tapi pakek cara GRATISAN. Gimana tuh kejadiannya?? Kayak kemarin nih saya abes dari gramedia kebetulan, kalau di gramedia itu kan banyak rak-rak buku tuh, trus ada bagian kasir, dan ada petugas gramedia yang terkadang nyusun-nyusun buku atau cuman sekedar jaga-jagain buku aja. Begitu masuk iyaa awalnya saya seperti biasa lah kayak orang yang mau beli buku gitu, lihat-lihat di bagian buku populer atau yang lagi best seller. Trus jalan-jalan ke rak lain echeknya ada buku yang mau dicari lah. Atau boleh juga pura-pura nanya ke petugas gramedianya, “Kak, buku-buku psikologi dimana yaa?” gitu lah misalnya. bwehehehe..

    Trus, enaknya di gramedia ini biasanya kan memang ada disediain buku sampel yang udah terbuka tuh jadi kan bisa dilihat calon pembeli itu buku isinya gimana. Nah, disitulah kita bisa manfaatin untuk baca buku GRATIS. Cuman yang kurang mendukungnya itu masak pengunjung gak ada dikasih tempat duduk. Duduk di lantai pun kita gak boleh, PARAH!! Masak iya kita baca satu buku sambil berdiri trus. Pulang-pulang mau ngesot pulak awak jadinya. Hehehe.. Tapi emang gak salah juga sih si Gramedia ini, pasalnya kalau ada tempat duduknya ntar udah jadi macam perpus lah. Nah, yang bikin malunya pernah kemarin saya nekad baca sambil duduk padahal udah milih tempat dipojokan supaya gak ada yang lihat, eehh tiba-tiba ada petugas dateng dari belakang trus bilang “Maaf mas, gak boleh sambil duduk dilantai nanti lantainya kotor!!” Waah, bikin malu aja nih petugas orang lagi enak-enak baca. Saya baru sadar waktu itu, kalau disudut-sudut atas toko GRAMEDIA kan emang ada CCTV nya. 

Nah, mungkin sekian dulu yaa sob cerita pengalaman dari saya bersama si Google dan si Gramedia ini. Karna tulisannya pun kayaknya udah terlalu panjang kali untuk jadi sebuah bacaan. Saya takut ntar sahabat malah jadi bosen ngebacanya. Trus kabuuur dari blog saya ini. Tidaaaaaakk… T_T (esseeeh lebaiy nya kumat)

Padahal pas buat tulisan ini sebenarnya panjang juga yang mau saya ceritain lhoh. Tapi saya pikir-pikir lebih baik mungkin kalau saya pisahin aja deh bagiannya. Dan hasilnya ternyata malah bagus juga yaa, saya jadi bisa buat dua tulisan sekaligus. Jarang-jarang nih!!! Jadi, untuk lanjutannya jika berminat sahabat silahkan membacanya di halaman berikut ini saja yaa >> Belajar atau Bodoh

Jadi, dari tulisan ini sebenernya saya cuman bisa menceritakan sebuah pengalaman dari saya seputar mencari pengetahuan lewat Google dan Gramedia. Gimana dengan pengalaman kalian pasti lebih seru?? Saya tunggu ceritanya lewat kotak komentar yaa.

Semangat Berkarya!! Ayoo Berbagi..

6 Komentar pada tulisan

Berikan Tanggapan atau Komentar

Sudah baca tulisan saya diatas sampai selesai, kan?
Kalau begitu silahkan berikan tanggapan yang baik yaa! ^_^
Setiap komentar dari sahabat bisa menambah semangat saya untuk terus berkarya melalui blog ini.

Jika Anda suka blog ini HARAP matikan plugin AdBlock Anda! KLIK CARANYA
Hello. Add your message here.
Read more:
Chord Lagu Chaidir – Salahkah Cemburu
Berpikir bersama Habib Think
Close