cover-facebook-2015

Haloo Sahabat Blogger!! Waaah,, baru 1 hari gak main ke dashboard weblog ini saya rasanya kok udah kangen berat yaaa?? Hehehe.. Pengen aja bisa update terus dengan artikel terbaru di weblog Chaidir’s Web ini. Tapi kayaknya emang kalau sekarang mungkin saya belum bisa buat tulisan yang serius-serius banget, soalnya maklum aja yaa sahabat namanya juga masih nuansa lebaran.

Saya rasa pun sahabat semua pasti juga lagi pada asyik-asyiknya menikmati Hari Kemenangan Idul Fitri 1434 H ini dengan kesibukan masing-masing bersama keluarga, bener kan? Iyaa saya sendiri pun juga begitu.

Nah, jadi dalam kesempatan yang sempit ini saya cuman bisa sedikit berbagi cerita aja kepada sahabat pengunjung weblog Chaidir’s Web tentang seperti apa sih nuansa lebaran yang dialami oleh penulis. Jadi saya bakal mencoba untuk share cerita yang saya jalani bersama keluarga di Hari Pertama Idul Fitri atau tepatnya kemarin pas 1 Syawal 1434 H.

Mungkin tulisan in bisa dibilang agak sedikit numpang curhat kali yaa? Hehehe.. gak papalah sob. Minimal tulisan ini bisa jadi dokumentasi pribadi buat saya. Namanya juga Personal Weblog. Tapi tenang kalau waktunya nanti udah pas saya pasti tetep akan usahakan posting artikel yang juga bermanfaat untuk sahabat baca kok. :-D

LEBARAN 1 SYAWAL 1434 HIJRIYAH
***

Hampir sudah menjadi agenda di setiap tahunnya saya bersama keluarga kalau di hari lebaran pertama itu setelah kami selesai melaksanakan Shalat Idul Fitri kami akan segera  menuju ke rumahnya Nenek di Belawan. Yaitu keluarga dari Mamak saya.

Kebetulan disana selain ada Nenek dan Atok* saya juga ada beberapa rumah saudara yang lainnya, jadi bisa sekalian silaturahmi juga. Mungkin ini memang sudah menjadi tradisi ketika lebaran. Setiap keluarga emang disarankan untuk mengunjungi rumah saudaranya yang biasanya lebih tua. Makanya kalau lebaran pasti banyak yang berkumpul di rumah orangtua seperti nenek atau kakek gitu deh.

Nah, sebelum berangkat untuk bersilaturahmi ada satu tradisi lagi yang biasa kami lakukan. Yaitu saling meminta maaf diantara keluarga. Atau kata orang sih istilahnya “Sungkeman” bener gak yaa??

Jadi, setelah semuanya selesai bersiap-siap dan berpakaian rapi kami selalu menyempatkan diri terlebih dulu untuk saling meminta maaf satu sama lainnya. Yang pertama tentunya kepada kedua orangtua. Sebenarnya inti dari kebiasaan ini bukan hanya pada sekedar meminta maaf nya saja sahabat.

Tapi kita itu lebih harus memahami dan benar-benar mengakui segala macam kesalahan yang sudah pernah kita perbuat kepada orangtua kita. Kalau bisa iyaa kita harus mencoba kedepannya agar lebih baik dan tidak mengalami kesalahan yang sama. Insyaa Allah..

Berikut ini dia nih foto saya bersama keluarga. Hehehe.. Nampak kali hasil dari program “Keluarga Berencana” (KB) nya iyaa kan sob??

Waah, saya kok jadi tinggi banget yaa?? Terakhir fotonya udah mirip kayak tangga gitu.

Setelah foto bareng barulah kami berangkat keluar rumah. Karna Kakak saya udah nikah makanya tahun ini dia ikut pergi ke rumah keluarga dari Suaminya. Jadinya iyaa cuman kami bertiga deh yang pergi ke Belawan. Tapi sebelum itu kami juga nyempetin singgah ke rumah saudara di deket rumah yaitu rumahnya Uwak Azhar saudara dari keluarganya Mamak saya juga.

Lhooh? Kok dari tadi asyik keluarga Mamak terus sih? Iyaa sob soalnya keluarga Ayah saya jauh-jauh dari rumah kami. Kebanyakan di daerah Medan, Binjai, Tebing, dan Selisih. Karna transportasi kami terbatas jadinya cari rumah saudara yang deket-deket aja deh. Hehehe.. #modusHEMAT

Akhirnya kami sampai di rumah Nenek, iyaa emang gak jauh-jauh banget sih dari tempat saya tinggal. Setibanya kami pun langsung Sungkeman saling meminta maaf kepada mereka. Atok dan Nenek saya ini tinggal di rumahnya adik mamak saya yang biasa saya panggil Pak Ucu*.

Tapi Pak Ucu ini pun lagi di tempat keluarga Istrinya yang baru saja kemarin melahirkan jadi dia gak ada di rumah. Makanya pun suasananya agak sepi cuman ada Atok dan Nenek berduaan, gak seperti tahun kemarin. Untungnya gak lama kami disitu dateng juga adik dari mamak saya yang lain yaitu Pak Amat bersama Istrinya Buk Meni dan dua anak nya Sarah dan Azri.

Setelah berbincang-bincang beberapa lama, kami pun segera menuju  ke rumah kakak mamak saya yang paling tua yang saya panggil Uwak Esah. Rumahnya itu terletak di paling ujung Lorong Papan*.

Nah, jadi terakhir disinilah kami ngumpul-ngumpul sampai sore. Kakak saya sebenarnya mau dateng juga tapi karna siangnya air pasang sudah naik (maklum daerah dekat laut Belawan) makanya gak jadi deh. Terakhir nuansa lebaran di hari pertama ini berasa kurang begitu ramai karna ada beberapa saudara yang belum ngumpul bersama-sama.

Maka rencananya nanti hari Sabtu ini kami mau nyoba untuk ngumpul-ngumpul lagi tapi gak di Belawan. Insya Allah kalau jadi saya dan keluarga dari mamak mau pergi berkunjung ke rumah keluarganya Buk Nunik atau Istrinya Pak Ucu. Sekalian mau lihat dedek kecil yang baru lahir. hehe..

Berikut ini dia suasana ketika saya bersama keluarga sedang ngumpul-ngumpul bersama saudara di rumahnya Uwak Esah. Saya cuman bisa dapet foto nya sedikit nih sob. Tapi gak papa yang penting sahabat bisa jadi dapet gambaran seperti apa suasananya aja.

Lagi makan siang nih. Kebetulan saya udah selesai makan jadi cuman numpang foto aja.
Ini udah sore jadi pada terkapar gini deh. Sebelumnya saya juga sempet ketidur siang disini.
Paling kiri itu Uwak Esah, trus Mamak saya, Pak Amat, Buk Meni dan Azri yang cuman nampak sebagian.
Waah?? Siapaa ini??
Ini foto abang sepupu saya Ricky anaknya Uwak Esah.
Dia lagi asyik tidur tiba-tiba saya fotoin pakek Flash, iyaa dia nya langsungnya kaget deh!! Saya emang agak jahil orangnya, sob! Hehehe… #peace (^_^)v

Terjemahan:

Atok adalah isitilah Kakek dalam bahasa orang melayu. Kayak di Upin & Ipin itu lhoh.

Pak Ucu adalah istilah tutur panggilan orang melayu untuk saudara kandung dari mamak yang paling kecil.

Sungkeman adalah istilah saling meminta maaf kepada saudara di hari lebaran.

Lorong Papan adalah nama gang dari rumahnya Nenek saya dan juga tempat kelahiran saya.

 Sekian dulu sahabat postingan yang bisa saya update hari ini. Kebetulan karna ini hari Jumat, saya pun harus segera bersiap untuk menunaikan kewajiban Shalat Jumat nih bentar lagi. Mudah-mudahan setidaknya tulisan ini ada manfaatnya yaa buat sahabat yang udah baca. Apa emang manfaatnya?? Itu tuh sahabat jadi tahu sedikit kan istilah yang saya terjemahin diatas. Hehehe..

Selamat Hari Lebaran yaa!! Ini cerita saya mana cerita mu??
Silahkan boleh tinggalkan lewat kotak komentar dibawah yaa..

10 Komentar pada tulisan

Berikan Tanggapan atau Komentar

Sudah baca tulisan saya diatas sampai selesai, kan?
Kalau begitu silahkan berikan tanggapan yang baik yaa! ^_^
Setiap komentar dari sahabat bisa menambah semangat saya untuk terus berkarya melalui blog ini.

Jika Anda suka blog ini HARAP matikan plugin AdBlock Anda! KLIK CARANYA
Hello. Add your message here.
Read more:
Lahirnya Karakter Wakdir dan Wakder di Blog Chaidir.Web.ID
Berpikir bersama Habib Think
Close