Berhubung saya sudah terlanjur share tentang pengalaman pertama saya mendapat penghargaan di Politeknik Negeri Medan melalui tulisan ini Mahasiswa Berprestasi 2013, jadi saya pengen sekedar melengkapi lagi postingan sebelumnya yang bicarain tentang Pertandingan PORSENI Tingkat Polmed Cabang Pencak Silat. Kalau sahabat belum baca boleh lah baca dulu yaa. Biar kita ceritanya jadi nyambung gitu. Udah acem sinetron aja nih lama-lama. hehehe.

Jadi, saya mau cerita sedikit waktu pas saya mengikuti pertandingan pencak silat di Politeknik Negeri Medan bersama Merpati Putih yang sebenarnya itu adalah untuk pertama kalinya dalam perjalanan hidup saya. Walaupun belum bisa membanggakan tapi cukup lah untuk menjadi batu loncatan awal saya di dalam dunia pencak silat khususnya silat Merpat Putih. Nah, pada pertandingan itu untungnya saya langsung masuk ke partai semifinal. Lawan saya adalah pemenang dari Partai ke 11 kalau gak salah yaa, yaitu Bg Andri Firmansyah dari prodi EK melawan Bg Muhammad Irfan dari prodi BK. Mereka katanya emang udah sering ketemu di dalam pertandingan pencak silat. Jadi, sebelum mereka tanding saya semapt nanya. Sebelumnya waktu mereka jumpa yang menang itu adalah Bg Andri. Secara tinggi badan memang Bg Andri lebih tinggi lah. Tapi rupanya pada hari itu Bg Andri lagi ada cedera karna baru kecelakaan. Pas mereka tanding Bg Irfan mainnya agresif kali nyerangnya walaupun Bg Andri masih bisa melakukan serangan juga tetap aja pasti cederanya jadi membuat Bg Andri kalah semangat. Terakhir Bg Irfan memenangkan pertandingan.

Nah, jumpalah dengan saya di Partai ke 15 atau semifinal. Sebelum bertanding saya sempet lah ngelakuin pemanasan dikit. Tujuannya selain bisa untuk mempersiapkan fisik agar siap bertanding juga supaya mental saya bisa lebih tenang. Kalau dibilang deg-degan atau grogi sih enggak. Tapi emang mungkin karna masih pertama masalahnya cuman karna saya belum terbiasa memikirkan serangan apa yang mau saya buat. Jadi, emang bisa dibilang iyaa saya masih bingung pas lagi udah mau tanding. Sebelum bertanding pesilat wajib memakai pengaman pada alat vital (kemaluan), pelindung kaki, dan badan. Pas udah giliran saya mau tanding nih, pelindung kaki nya kok malah gak ada pulak. Jadi, mau gak mau selama babak pertama saya tanding aja tanpa pelindung kaki. Akibatnya yaa terasa juga laah. Untuk jalan pertandingannya gimana saya gak bisa terlalu banyak cerita nih. Tapi ini saya share cuplikan salah satu video yang direkam teman saya M. Yusuf Amrizha waktu pas saya lagi tanding di Babak Ketiga.

Berikut ini beberapa dokumentasi foto saat PORSENI Polmed Cabang Olahraga Pencak Silat yang panitianya kebanyakan orang-orang Merpati Putih. Kegiatannya berlangsung pada tanggal 17 April 2013 di gedung Serbaguna Politeknik Negeri Medan dari mulai pukul 9.00 – 16.00 WIB. Saya gak banyak nyimpan foto-foto nya karna saya lebih sering ngambil video pas pertandingan. Untuk foto sebenarnya udah ada temen yang lain yang dokumentasikan tapi saya belum ada minta copyan nya.

Okelah, sekian dulu cerita-cerita kita hari ini. Karna udah malem udahan dulu yaaa..
Tulisan ini kayaknya gak mesti disimpulin. Jadi, gak papalah kalau sahabat udah terlanjur baca tulisan saya yang satu ini. Saya cuman mau sekedar berbagi pengalaman aja nih. Dan mungkin bisa jadi dokumentasi buat saya pribadi. Jadi kapan-kapan dimasa mendatang saya bisa mereview kembali sejarah yang sudah pernah saya lewati.

Semangat Berkarya…
Salam Precious!!

Belum ada Komentar pada tulisan

Berikan Tanggapan atau Komentar

Sudah baca tulisan saya diatas sampai selesai, kan?
Kalau begitu silahkan berikan tanggapan yang baik yaa! ^_^
Setiap komentar dari sahabat bisa menambah semangat saya untuk terus berkarya melalui blog ini.

Jika Anda suka blog ini HARAP matikan plugin AdBlock Anda! KLIK CARANYA
Hello. Add your message here.
Read more:
Cara Buat Website, Subdomain di Banyak Hosting Berbeda
Chord Lagu Chaidir – Salahkah Cemburu
Close