cover-facebook-2015

Melihat ke blog tetangga yang asyik menceritakan seru dan bahagianya masa-masa di SMA, membuat saya pun akhirnya tergoda untuk mencoba mengingat-ingat kembali seperti apa sih serunya pengalaman yang pernah saya alami dulu di masa itu. Emang ada apa gak yaa kira-kira yang seru untuk diceritain?? Sempet ragu sih. Soalnya pun saya dulu bukan anak SMA tapi anak SMK. Hehehe… Kan sama aja yaa.

Slogan SMK Bisa

Belum lagi saya akui saya itu orangnya gak pande bergaul. Gimana mau cerita Absurd atau alay-alay seperti anak zaman sekarang?? Lucu-lucuan aja kadang suka bikin kedengeran suara jangkrik. #kriik.. #kriik.. #kriik.. ?? Tuh kaan bener. Gak ada lucu-lucunya mungkin saya ini. Dibilang serius gak, dibilang cupu gak juga, dibilang pendiam kadang-kadang, dibilang gak pande ngomong kayaknya gak juga. Terus tipe yang gimana sih?? Tahu deh saya aja pun bingung waktu itu.. Ada saran gak nih sob??

Nah, setelah saya pikir-pikir kayaknya ada nih sob kenangan yang mungkin gak akan terlupakan oleh saya ketika berada di masa SMK waktu itu. Mau tahu seperti apa enaknya SMK?? Yuuk, silahkan dibaca aja cerita absurd dari saya yang berikut ini:

Salah JURUSAN!! What??? Tidaaaaak…

Mungkin sahabat udah pada tahu kan apa itu SMK?? Kepanjangannya Sekolah Menengah Kejuruan. Yang artinya bedanya dengan di SMA itu secara mendasar adalah kalau di SMK kita lebih diajarkan pelajaran yang berdasarkan masing-masing pilihan jurusan yang kita ambil, sedangkan kalau di SMA kan pelajaran nya umum. Terus ada yang bilang kalau SMA itu wajib banyak Teori sedangkan SMK harus lebih dominan Praktek. So, intinya bagi yang mau masuk SMK itu sebenarnya udah sama aja ceritanya dengan seperti orang yang mau masuk Kuliah. Samanya apa coba?? Sama-sama suka galau!! Bingung mau nentuin jurusan apa yang cocok untuk diambil. Bener kan? Hihihi.. Seperti cerita saya ini.

Kepikiran mau masuk SMK sebenarnya udah ada sejak saya di SMP. Karena ada beberapa alasan memang. Tapi masalahnya, mungkin memang karna waktu itu peminat SMK masih sedikit untuk mencari informasi pun rasanya masih agak susah. Terakhir saya cuman bisa nanyain ke beberapa guru yang tahu saja. Mereka cuman bisa ngasih rekomendasi SMK mana yang ada jurusan teknik nya. Soalnya saya waktu itu kan pengennya masuk jurusan Elektronika. Sedangkan jurusan di SMK itu ada banyak sob.

Dan berbekal rekomendasi itulah gitu udah hari-hari dibuka pendaftaran saya coba jalan-jalan untuk nyari lokasi sekolah beberapa SMK tersebut. Malangnya saya masih jarang sekali menjelajahi kota Medan. Jadi iyaa bingung sendiri, bahkan sampek nyasar pun. Singkat cerita saya ketemu dengan SMK Negeri 5 Medan. Saya lihat-lihat ternyata memang ada jurusan Teknik Elektro. Waah, senengnya bukan main, ini dia nih yang saya cari-cari. Hehehe.. Karna takut keburu tutup jadwal pendaftaran dan malas mau nyari-nyari SMK lain lagi, saya pun nekat langsung daftar aja disitu.

Ternyata dan ternyata setelah sampai di pengumuman nama saya LULUS. Yeeee… Tapi ternyata dan ternyata juga dihari itu saya baru tahu ada yang aneh dengan jurusan yang saya pilih sob. Saya baru tahu pas ada sedikit cerita dan denger-denger dari orang lain yang daftar disitu juga. Rupanya Teknik Elektro itu beda dengan Teknik Elektronika seperti yang saya idam-idamkan. Whaaat??? Iyaa, bedanya bukan main lhoh. Teknik Elektro itu bisa dibilang mempelajari Arus Listrik Kuat sedangkan Elektronika hanya mempelejari tentang Arus Listrik Lemah. Sebenarnya keduanya sama-sama jurusan Teknik Elektro tapi ternyata ada pembagiannya lagi. Biasanya disebut Program Studi kalau di kampus. Teknik Elektro yang ada di SMKN 5 itu ternyata program studinya Teknik Instalasi Listrik bukan Teknik Elektronika.

Saya kasih gambaran, yang dikatakan arus listrik kuat itu seperti dibagian distribusi PLN, trafo jaringan, pokoknya ngurusin yang tegangan 220 volt sampai 20.000 volt deeh. Sedangkan arus lemah itu cakupannya hanya di tegangan 220 volt kebawah atau seperti teknisi Televisi, Handphone, dan alat elektronik lainnya. Waaaaah… Begitu saya tahu informasi itu rasanya persis seperti saya kejebak dan ketipu habis-habisan. Segala bayangan dan planning saya kedepan yang udah saya susun sedemikian rupa, seolah-olah hancur berkeping-keping. Bagikan balon yang udah diembus besar-besar, tiba-tiba meletus dengan sendirinya. Kacau deh!! Mau marah dan kesel pun gak bisa. Mau nangis?? Jelek kali emang cowok apaan kayak begitu. T_T Hiiiks.. Tapi siapa coba yang mau disalahin?? Wong salah awak sendiri pulaknya.

Anak ibu suka manjat-manjat pohon yaa?“, tanya salah seorang guru saat mengurus proses pendaftaran waktu itu. Lhooh, emang kenapa?? Apa hubungannya dengan manjat pohon coba?? Emang saya mau sekolah belajar jadi monyet apa?? Dari sini pun udah mulai aneh pikiran saya. Ternyata maksud Bapak itu, dia mengira saya emang mau masuk jurusan Teknik Elektro karna sudah hobi sebelumnya. Karna biasanya orang Elektro atau biasa disebut orang Listrik itu udah menjadi makanan sehari-hari kalau soal masang Instalasi Listrik yang konon letaknya emang diatas-atas. Seperti langit-langit rumah. Belum lagi orang Listrik yang pekerja lapangan, biasanya wajib itu bisa manjat tiang listrik dsb. Padahal hobi saya bukan disitu.

Asli selama beberapa hari setelah pengumuman itu saya bukannya seneng seperti kebanyakan temen-temen lain yang lulus di SMA-SMA Favorit idaman hatinya. Saya GALAU setengah mati sob. Ceeilaah.. Acem betol aja wooy!! Hahahaha.. Tapi beneran lhoh. Saya ngerasanya semacam udah salah ambil jalan. Pasalnya saya itu berasal dari keluarga yang ekonominya biasa-biasa saja. Salah satu alasan kenapa saya memilih untuk melanjutkan perjuangan di jenjang pendidikan SMK karna besar harapan saya, jikalau nanti orangtua tidak bisa membiayai saya untuk lanjut kuliah ke perguruan tinggi. Saya harus sudah siap untuk langsung terjun ke dunia kerja. Yaa, mungkin itu lah resiko yang saya pikirkan sahabat. Sedih laah rasanya. Toh gimana saya bisa bertahan nantinya sedang kan minat dan kemampuan saya aja gak disitu?? Gimana nanti kalau saya malah gak bisa bertahan selama 3 tahun?? Gimana nanti kalau saya disuruh-suruh manjat?? Belum lagi denger cerita orang listrik itu kerjaannya DANGER dan bukan main-main. Bisa-bisa nyawa lah taruhannya kalau tidak hati-hati dengan tegangan tinggi.

Tapi walau gimana pun karna sudah terlanjur basah. Perjuangan harus tetap berlanjut. Memang diawal-awal rasanya seperti berada di awang-awang. Gak ada semangatnya saya. Untung aja gak sampe ada niat bunuh diri seperti di film-film. Cuman mau gimana lagi. Bahkan udah sempet mau nyoba pindah ke swasta. Tapi ujung-ujungnya tetep gak jadi karna ada beberapa hal. So, kira-kira seperti apa yaa jadinya saya nanti setelah salah jurusan seperti ini?? Apakah saya bisa bertahan dan menyesuaikan diri?? Apakah saya bisa berhasil mencapai impian-impian saya walaupun jalan ceritanya mungkin sudah agak berbeda dari yang diharapkan??

SMK Negeri 5 Medan

Bersambung…           

Wkwkwkwkwk..
Kayak di tipi-tipi yooo pakek bersambung segala!!
Gak papalah, mana achi angek!! Yuuk silahkan lanjut ke halaman berikutnya aja kalau Sahabat masih merasa penasaran gimana cerita sambungannya ini. Monggo mampir disini yaa >>

Selamat Beraktifitas dan Semangat Berkarya Sahabat!!

Belum ada Komentar pada tulisan

Berikan Tanggapan atau Komentar

Sudah baca tulisan saya diatas sampai selesai, kan?
Kalau begitu silahkan berikan tanggapan yang baik yaa! ^_^
Setiap komentar dari sahabat bisa menambah semangat saya untuk terus berkarya melalui blog ini.

Jika Anda suka blog ini HARAP matikan plugin AdBlock Anda! KLIK CARANYA
Hello. Add your message here.