Hari Jumat malam tepatnya tanggal 26 April 2013 kemarin di tempat saya hujannya deras banget. Sampai petir nya pun mengelegar cetar membahana. Hihihi.. #syahrono Waktu malam itu saya lagi asyiknya ngenet dan sambil mau buat tulisan HP saya yang hilang. Netbook saya ini kan baterainya udah mulai soak. Kalau dibiarin tanpa dicolok ke sumber listrik rasanya dia udah gak betah lama-lama. Paling bisa tahan 1-2 jam lebih gitu deh. Makanya terakhir saya asal maen netbook saya ini mau gak mau sambil dicasin aja. Padahal sebenarnya gak bagus juga sih. Dan memang saya akui baterainya jadi soak seperti sekarang ini pun karna kebiasaan saya itu yang dari dulu suka lupa pas maen sambil ngecas gak mau dicabut casnya kalau udah penuh.

Okelah, kita lanjut ke cerita tadi. Jadi malam itu tiba-tiba hujan dateng, derasnya lumayan juga lah buat bising kalau dari rumah yang atapnya seng. Kayak rumah saya contohnya. Karna asyiknya berimajinasi dengan tulisan yang mau saya publish di blog, saya mah gak terlalu peduliin keadaan disekitar saya. Hehehe.. Terakhir sampe tiba-tiba mati lampu pun saya masih tetep cuek aja. Saya pikir toh nanti paling orang rumah saya bakal masang lilin atau lampu senter. Dan saya kan di kamar sendirian tuh, karna ada lampu dari layar netbook jadi iyaa gak gelap-gelap kali lah. Asalkan masih bisa mata memandang iyaa saya tetap lanjut deh. Cuman iyaa itu tadi sebelumnya saya kan sambil ngecas, jadi kabel casnya masih belum saya cabut. Sempet kepikiran waah paling cuman bisa bertahan sebentar nih netbook.

Dan dikala derasnya hujan sang petir pun menyambar. Kayak judul diatas yaa… Sebenernya agak aneh juga sih saya bacanya. Tapi tak apalah yang penting judulnya bisa menarik Anda untuk membaca tulisan saya  ini, bener kan?? Nah, lanjut. Saya kan lagi serius-seriusnya nih mencet-mencet tombol keyboard mata pun cuman tertuju ke layar netbook sambil dalam posisi tengkurep. Eehh.. tiba-tiba dateng lah sang petir #Jedddeeeer… kira-kira begitu lah. hehehe.. Suaranya lumayan kenceng juga dan gak nyangka petir itu menyambar sampe ke salah satu tombol keyboard saya jadi jari saya yang lagi nempel di situ pun sempet terasa kayak kesetrum gitu. Widiih… karna kaget saya langsung bangkit lah sambil narik tangan saya dengan refleks. Dan layar netbook saya seketika itu langsung berubah jadi warna hitam pekat. Waaaaaaah… Saya sempet langsung terpikir bencana besar lah nih kalau sampai padam pulak netbook nya. Udah lah jomblo HP pun gak ada gimana lagi kalau sampe netbook saya pun rusak??

Disaat itu saya seketika cuman bisa terdiam sejenak sambil terduduk lemas. Saya sangat berharap mudah-mudahan masih bisa lah dihidupin. All is well.. all is well. #3idiots Baru gak lama orang tua saya pun dateng masuk ke kamar saya. Saya bilang lah kejadiannya gimana. Trus saya beraniin lah tuk nyoba mencet tombol power netbooknya. Dan Alhamdulillah lampu indicator nya masih hidup trus muncul lah layar booting seperti biasa kalau kita mau hidupin laptop/PC. Haaah.. Syukurlah. Nyaris aja netbook saya ini mati konyol kesambar petir. Hahahah..

Jadi, saya langsung cabut lah kabel cas yang masih nempel ke stopkontak di kamar saya. Saya sempet heran juga kok bisa sampai segitu nya yaa petirnya. Karna hujannya masih deras saya pikir kayaknya bakal ada petir-petir yang berikutnya nih. Untuk mengantisipasi saya lihat-lihat lah sambungan instalasi di rumah saya pakek senter. Takutnya ntar malah ada yang korslet atau hubung singkat pulak jadinya. Tapi untunglah gak ada yang mencurigakan. Balik ke kamar, saya masih nekat OL mau lanjutin tuk buat tulisan tadi.  Itu saya posisinya sambil duduk dan megang netbooknya. Stopkontak dikamar saya kan yang model sambung gitu gak nempel di dinding jadi saya naroknya deket lantai lah. Trus tiba-tiba sang petir dateng lagi #Jedddeeeer… suaranya kayaknya hampir mirip sama yang tadi sebelumnya. Padahal udah gak ada kabel steker (baca:cok) yang tersambung ke mulut stopkontaknya tapi petir nya kayak nyambar keluar gitu dari lobang stopkontak yang letaknya disamping saya duduk. Hampir mirip kayak petasan lah ada bunga apinya gitu. Rasanya pun dia kayak mengalir ke atas sampe kayak mau kenak gitu ke badan saya. Untung saya masih bisa refleks trus langsung berdiri tuk menghindar. Dan saya spontan karna kaget langsung manggil orang rumah saya. Rupanya di ruang depan waktu pas petir itu tadi juga, ayah saya kan lagi mau ada nyabut kabel steker (baca:cok) dari stopkontak rupanya kejadian kayak dikamar saya juga. Ayah saya bilang jari telunjuknya sempet terasa pas megang itu. Wiiih… ini pertama kalinya saya melihat kejadian yang kayak gini.

Setelah sambaran petir yang kedua itu, saya langsung matiin lah netbook saya. Takut kenapa-kenapa. Masa iyaa udah dapet dua kali peringatan gak nyadar juga awak. Trus saya menuju ruangan depan disitu ada saya, ayah dan mamak saya. Untuk menghindari hal-hal yang gak diinginkan, saya langsung cabutin semua kabel yang tersambung di rumah saya. Kabel steker untuk TV, Dvd, Lampu, dan stopkontak sambung. Saya takut nanti malah jadi rusak pulak karna kenak sambaran petir.

Esok harinya pas saya mau berangkat ke kampus, orang rumah saya bilang TV nya tiba-tiba berpasir gak ada muncul siarannya gitu. DVD sampai padam langsung dan Amplifier pas dihidupin keluar suara dengung gak bisa dikecilin ataupun dihilangin kecuali dimatikan lah. Waaah.. kacau banget nih saya pikir. Kemungkinan pas petir yang kedua itu menyambar udah kenak ke semuanya. Saya kasihan sama orang rumah saya ntar jadi gak hiburan lah kalau di rumah gak ada tontonan TV. Kalau saya sih emang udah jarang mau nonton TV kadang seringnya pas lagi sambil mau makan aja saya liat TV.

Kayaknya udah panjang kali yaa ceritanya?? Ntah pun sahabat malah sampe males bacanya trus langsung lihat bagian akhir ini aja yaa?? Hehehe.. Mohon dimaklumi lah kalau udah tulisan dengan label cerita emang kayak gini. Jadi, sebelum menutup potingan kali ini, saya mau menyampaikan beberapa kesimpulan yang bisa kita ambil sebagai pelajaran dari pengalaman saya yang sudah saya ceritakan panjang x lebar seperti yang diatas. Simak yaa…

Tips Mengantisipasi Bahaya Petir

Pertama: Mulai biasakanlah kalau pas lagi hujan untuk gak nghidupin alat-alat elektronik. Awalnya kemarin saya agak sepele dengan nasihat ini. Karna dari dulu sebenarnya saya udah penah dikasih tahu sama orang tua saya tapi bandel. Mulai dari TV, ini yang paling sering dan gak heran udah banyak kejadian yang padam karna kesambar petir. Dulu waktu pas saya kecil TV kami juga pernah padam kesambar petir itu saya masih tinggal di Medan-Amplas. Kenapa sih kok bisa?? Sebenarnya ini disebabkan karna TV kan pada umumnya pakek antena yang dibuat diluar rumah dan pasti posisinya harus lebih tinggi dari atap rumah kita. Nah, dari situlah Sang Petir tadi merambat menuju ke TV kita. Juga termasuk alat elektronik lainnya, seperti DVD, VCD, Amplifier, Kulkas, Komputer/Laptop bahkan sampai Handphone pun juga harus diwaspadai tuh.

Kedua: Sebaiknya matikan aja meteran yang ada di luar rumah atau kotak sekering pengaman yang ada di dalam tujuannya supaya sistem intalasi kita tidak terhubung ke sumber dari tiang listrik PLN. Perlu dingat, petir itu suka nyambar ke tempat-tempat yang tinggi terlebih dahulu kemudian dia akan mengalir mencari tempat yang lebih rendah sampai ke bawah tanah. Jadi, tuh tiang listrik kan tinggi dan sudah pasti kalau meteran listrik di rumah kita dalam posisi On, dia akan mudah mengalir ke instalasi listrik kita. Makanya, syukur deh kalau pas lagi hujan padam listrik (baca:mati lampu). Dan ini bisa terjadi karna emang PLN nya sengaja mematikan demi menjaga keamanan atau bisa karna faktor kecelakaan pada sistem jaringan distribusi PLN yang menyebabkan terjadi gangguan dan otomatis hubungan listrik ke rumah-rumah kita terputus.

Ketiga: Usahakan untuk mencabut seluruh alat-alat listrik yang masih terhubung ke stopkontak. Tujuannya supaya lebih menghindari agar peralatan-peralatan listrik kita tidak rusak kalau ada sambaran petir karna sudah tidak terhubung pada sistem instalasi listrik di rumah kita. Bisa jadi walaupun kita sudah melakukan tips yang kedua diatas, tapi Sang Petir masih juga membandel mengajar alat listrik di rumah kita untuk dijadikan korban. Ini bisa terjadi karna dia bisa menjalar dari mulai atap rumah kita trus masuk ke sambungan-sambungan instalasi listrik (kabel-kabel sambungan) yang mungkin letaknya di langit-langit atau di dinding bagian atas rumah kita.

Keempat: Usahakan kalau bisa memasang pengaman yaitu instalasi penangkal petir pada rumah kita. Seperti pada tips ketiga tadi, petir bisa menyambar dari sisi tertinggi atap rumah kita apalagi yang dari seng mudah banget tuh. Jadi kalau kita sudah memasang penangkal petir ini petirnya nanti tidak akan lagi mengenai atap atau bagian rumah kita dan tidak mungkin menganggu sistem instalasi listrik lagi. Karna petir sudah pasti akan terlebih dulu mengenai besi penangkal petir yang letaknya lebih tinggi dari atap rumah kita, lalu kemudian akan langsung dialirkan menuju ke bawah tanah karna adanya sistem instalasi penangkal petir tadi.

Sekian dulu dari saya, terimakasih saya ucapin kepada sahabat yang sudah mau membaca tulisan ini sampai akhir. Mohon maaf kalau ada tulisan yang salah atau gak pas karna ini juga berasal dari pemikiran dan sebatas pengetahuan yang saya miliki jadi harap maklum yaa. Kalau ada masukan bisa disampaikan lewat komentar dibawah. Dan akhirnya, semoga tulisan ini bisa memberikan manfaat.

Salam Semangat…
Keep Creative!! Be Precious!!

Belum ada Komentar pada tulisan

Berikan Tanggapan atau Komentar

Sudah baca tulisan saya diatas sampai selesai, kan?
Kalau begitu silahkan berikan tanggapan yang baik yaa! ^_^
Setiap komentar dari sahabat bisa menambah semangat saya untuk terus berkarya melalui blog ini.

Jika Anda suka blog ini HARAP matikan plugin AdBlock Anda! KLIK CARANYA
Hello. Add your message here.
Read more:
Euphoria PILGUBSU 2013, Pengalaman Pertama Chaidir Nyoblos
Cara Download Lagu di Soundcloud
Close